Connect with us

Hi, what are you looking for?

MUI PUSAT

MUI Ajak Perangi Konten Negatif, Banjiri Medsos dwngan Konten Islam Wasatiyah

KABAR, muisulsel.com – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat Bidang Informasi dan Komunikasi, KH Masduki Baidlowi, mengajak ulama dan para muballigh untuk berdakwah dengan menggunakan media multiplatform. Konten-konten yang banyak beredar di media sosial dan banyak keliru, harus dilawan dengan konten-konten yang bagus.

“Berdakwah itu wajib. Dan menguasai alat dakwah mutakhir itu menjadi sangat penting,” katanya, saat memberi sambutan secara virtual pada acara Pembukaan Workshop Literasi Media Multiplatform Berwawasan Islam Wasathiyah di Hotel Aryaduta Makassar, Rabu (1/12/2021). Workshop yang diikuti peserta se-Sulawesi ini berlangsung atas kerjasama MUI Pusat dan Kementerian Komunikasi dan Informatika RI.

KH Masduki mengemukakan dua alasan pentingnya menguasai media digital.  Pertama, karakter medsos mempunya titik lemah yang sangat membahayakan. Ada kecenderungan platform medsos mempertebal terjadinya bias informasi. Kedua, dalam konteks media sosial, yang kecil bisa mendadak menjadi mayoritas, sebaliknya yang besar bisa menjadi minoritas

“Dengan mesin algoritma medsos, hanya akan menampilkan kecenderungan-kecenderungan. Ini dikenal dengan eco chamber yaitu algoritma medsos hanya menampilkan informasi sesuai dengan  minat kita. Makanya harus dilawan dengan konten yang bagus,” tandasnya

Ditambahkan Masduki, ulama adalah pewaris misi kenabian yaitu dakwah. Oleh karenanya, penting kita membuat konten-konten kebaikan sebagai sebuah dakwah multiplatform. “Konten-konten harus dibikin dengan baik. Kalau tidak, akan diisi oleh konten-konten yang tidak wasathiyah,” kata Masduki.

Jihad Digital

Dunia saat ini banyak ditentukan oleh bayangan-bayangan realitas, bukan oleh realitas. Bayangan realitas tersebut ada di media sosial. Oleh karena itu, Majelis Ulama Indonesia (MUI) perlu melakukan jihad digital di media sosial yaitu memunculkan Islam dalam media sosial sesuai dengan realitas.

Demikian dikemukakan Staf Ahli Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, Prof Dr Henry Subiakto, pada kesempatan yang sama.

Menurut Henry, keberadaan medsos menjadi penting karena di era sekarang ini, kita tidak bisa dipisahkan dari dunia media sosial. Publik lebih banyak mengonsumsi media sosial dibanding media mainstream.

Media sosial menawarkan kecepatan yang membuat publik merasa sangat dekat. Masalahnya, ketika publik sudah sangat dekat dengan media sosial, justru di situlah bisa muncul masalah.

“Tantangan MUI adalah bagaimana Islam yang muncul di media sosial adalah Islam wasthiyah, yaitu Islam moderat yang menyampaikan informasi sesuai dengan realitas,” ujarnya.

MUI harus berperan penting dalam perputaran informasi di media sosial. Konten harus diisi dengan baik dan benar. Jika tidak, maka akan dikuasai oleh informasi-informasi yang keliru.■ annas/*

Total Views: 595 ,
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait

MUI PUSAT

Malang, MUIJatim.or.id Sebanyak 50 siswa-siswi Sekolah Alam Al Izzah Krian, Kabupaten Sidoarjo tanggal 27 September 2023 mengunjungi Demplot Usaha Lebah Madu Berbasis Syariah atas...

Berita

JAKARTA, MUI.OR.ID– Beberapa hari ini ramai pemberitaan di media massa soal status kehalalan pewarna Karmin atau yang berasal dari serangga Cochineal untuk dijadikan sebagai...

Berita

Dalam memperingati hari kelahiran Rasulullah SAW., alias Maulid Nabi, yaitu pada 12 Rabiul Awal, ada banyak amalan yang dapat dilakukan. Misalnya membaca shalawat, berpuasa,...

Berita

Oleh Dr Agus Hermanto MHI, pengurus Komisi Penelitian MUI Lampung (الخطبة الأولى) السّلام عليكم ورحمة الله وبركاتهالحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ...