Connect with us

Hi, what are you looking for?

Berita

Kapolri Temui Ketum MUI dalam Suasana Informal, Dekat, dan Hangat

JAKARTA — Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo menemui Ketua Umum MUI KH. Miftachul Akhyar, Ahad (31/01) malam di Jakarta Timur. Sebelum bertemu Kiai Miftach, Kapolri sebelumnya menemui Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siradj di Kantor PBNU, Sekretaris Jenderal Muhammadiyah Abdul Mu’ti di Kantor Muhammadiyah, dan Ketua Rabithah Alawiyah Habib Zen Umar bin Smith di Kantor Rabithah.

Pertemuan kapolri dengan ketua umum MUI ini terbilang unik. Dibandingkan pertemuan dengan tiga ormas Islam sebelumnya, pertemuan ini berlangsung informal karena tidak dilaksanakan di Kantor MUI Pusat. Suasana pertemuan pun berlangsung hangat seperti tanpa ada jarak yang memisahkan. Kiai Miftach pada pertemuan tersebut didampingi Ketua MUI Bidang Fatwa KH. Asrorun Niam Sholeh.

Kiai Miftach mengatakan, pertemuan tersebut terjadi karena kapolri baru ingin meminta bimbingan dan masukan kepada MUI. Pertemuan baru berlangsung malam hari karena jadwal yang padat antara kedua belah pihak.

“Pada pertemuan tersebut, kami berharap ada komitmen untuk bersinergi dalam mewujudkan ketentraman dan ketertiban di tengah masyarakat,” ujarnya, Ahad (31/01) malam.

Dia melanjutkan, MUI berharap kapolri dan jajarannya mampu membangun harmoni di tengah masyarakat lewat pendekatan yang humanis (kemanusiaan).

Pada pertemuan itu, Ketua MUI Bidang Fatwa KH. Asrorun Niam Sholeh menambahkan, kapolri perlu menjalankan langkah-langkah preventif dibandingkan langkah represif. Langkah seperti diharapkan bisa menjaga harmoni di tengah masyarakat. Khususnya terhadap gangguan harmoni yang berasal dari dunia maya.

“MUI juga berharap kapolri dan jajarannya melakukan langkah-langkah preventif terhadap potensi terjadinya disharmoni di tengah masyarakat, terutama provokasi dan tindakan pelanggaran hukum berbasis siber,” ujarnya.

Dikatakannya, MUI menyampaikan kepada kapolri agar ada sinergi dalam menangani Pandemi Covid-19. Selain itu, MUI juga menyampaikan menjaga komitmen menegakkan keadilan dan kejujuran.

Sementara itu, kapolri menyampaikan, kedatangannya kali itu untuk bersilaturahmi mengingat Polri tidak dapat bekerja sendii tanpa sinergi pihak lain.

“Polri tentunya tidak dapat bekerja sendiri, perlunya sinergi dan kerjasama antara Polri dengan para Ulama. Sehingga diharapkan dapat membantu dalam menjaga stabilitas keamanan dan ketertiban masyarakat,” ungkapnya.

“Selain itu, kami memohon masukan dan arahan dari Pak Kiai, terkait bagaimana Polri yang diharapkan masyarakat. Tentunya kami perlu koreksi dan kami tidak dapat menilai dii kami sendiri, perlu ada yang mengoreksi dan menilai di antaranya dari para ulama,” imbuhnya. (Azhar/Din)

Total Views: 193 ,
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait

MUI PUSAT

Makassar, muisulsel.com – Allah Swt berfirman dalam Alquran Aqimissholata Lidzikri  yg artinya Dirikanlah salat untuk mengingat kepadaku, dengan kata lain bahwa esensi dari seluruh...

MUI PUSAT

Makassar, muisulsel.com – Dalam pandangan Imam an Nawawi membantu memudahkan proses urusan pihak lain dibolehkan, dalam kategori memberi maaf (amnesti) atau membantu hajat utama...

MUI PUSAT

Bulukumba, muisulsel.com – Belakangan ini telah marak beredar isu-isu yang berkembang di masyarakat terkait persoalan Aqidah dan Muamalah. Pada posisi inilah peran ulama sangat...

MUI PUSAT

Makassar, muisulsel.com – Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Tana Toraja, KH. Zaenal Muttaqin, mengikuti Ujian Kualifikasi Proposal Disertasi S3 Pendidikan Agama Islam pada...